Wisata Pabangbon Leuwiliang Bogor, menghirup udara segar 🍁

Senin, 23 Oktober 2017 - Diposting oleh Annisaa Putri Citrawati di 20.35



Pintu Gerbang Panorama Pabangbon

Wisata Pabangbon ini baru terkenal di pertengahan tahun 2017 ya, pamornya tinggi banget deh. Buat yang uda pernah ke Lodge Maribaya Lembang dan Hutan Pinus Mangunan Jogja, nah tempat ini perpaduan keduanya. Tapi kalian jangan berekspektasi terlalu tinggi dulu ya, karena tempatnya jauuuuh dari pusat Kota Bogor, kira-kira 1,5 - 2 jam dan luasnya hanya kecil banget (dibandingin kedua tempat tadi). Jalan kesana juga berliku-liku banget, naek mobil bisa sih, tapi mesti hati-hati karena ada tanjakan yang sangat curam. Jalannya masih melewati pedesaan gitu deh. Nah buat yang dari arah Bogor Kota menuju kesini, kalian bisa melewati Dramaga, kemudian jalan lurus terus ke arah Ciampea dan menuju Leuwiliang, sebelum sampe di Pasar Leuwiliang ada belokan ke arah kiri, nah mulai dari situ sudah ada panduannya untuk ke Panorama Pabangbon itu, tinggal ikutin saja.

Sabtu itu pukul 10.00 pagi saya uda sampe disana. Masih lumayan sepi dan emang sejuk banget udaranya. Bersih serta hijau, cocok untuk kalian yg kesehariannya penuh paparan asap kendaraan. Masuk ke tempat parkir bayar 5ribu, dan diwajibin (setengah paksa) untuk menitipkan helm disana 5ribu juga per 2 helm. Nah tempat parkir ini hanya terbuat dari batang pohon aja loh guys, yah walopun batang pohonnya banyak banget dan bener-bener kuat menopang muatan yang berat, tapi tetep aja ada batas waktunya dong ya, serem juga ih kalo 5 taun lagi kesini, takutnya kayu-kayu itu uda pada lapuk. Untuk masuk ke Panorama nya kita harus bayar 10ribu per orang. Nah jalanan disana itu bener-bener hanya tanah ya, ga dilapisin apa-apa, semacam tanah lempung / liat yang warnanya coklat semi orange gitu, jadi pakelah sepatu yang nyaman, no heels pastinya! Dan ulat-ulat gede banget bertebaran dimana-mana, jempol kakiku yg gede nan bentek ini aja kalah sama gedenya ulat disana, ih geli deh, kalo jalan mesti liat-liat kebawah, jangan main injek.

Wahana yang pertama kita temui itu adalah Rumah Pohon, bayar 5ribu buat masuk dan foto-foto di spot ini. Jam 10.00 pagi itu masih lumayan sepi disana, jadi ga antre dan bisa puas poto-potonya, walopun banyak malunya karena banyak diliatin orang, maklum tempatnya sempit ;p cuma foto-foto bentar aja kita uda haus, jadi cari tempat duduk yang nyaman. Disana banyak banget tempat duduk dari bambu yang disediakan, bertebaran dimana-mana lah, gampang ditemuinnya. Ternyata yang pada kesana itu niat banget loh, ada beberapa couple pasangan remaja yang menggunakan baju kembar dan bawa kamera yang pro, semacam mau foto prewed gitu kalik ya hihi. Buat kalian yang memang niat untuk upload foto di instagram, disana disediain jasa tukang foto dengan kamera DSLR, saya lupa ga nanya harganya, karena memang ga niat juga sih, dan sejurjurnya saya ga terlalu suka foto-foto yang 'terlalu' terlalu niat, terlalu dandan, terlalu banyak hahaha karena bingung aja mau bergaya ala model yang gimana lagi hahaha *sapa yang nanya ya* jadi buat saya foto 3-4 jepret  di satu spot sudah cukuplah. Toh ga mungkin kan semua bakal kalian upload di instagram dengan spot yang sama? anaknya mikir instagram mulu yak.

Rumah Pohon

Aa duduk-duduk dulu capek motoin aku *baru 1 spot loh*
Kita terusin perjalanan ke arah Barat *eh mana Barat mana Timur ya, ga ngerti deh :p* banyak hammock yang disewakan, 5ribu juga per foto, dan kalo mau tidur-tiduran 1 jam bisa disewa dengan 15ribu per hammock nya. Belum pernah ngerasain naik hammock sih, akhirnya iseng naik juga disana. Mas nya ngerti banget kalo kita cuma mau numpang eksis, jadi doi dengan siap sedia minta kamera atau ponsel kita buat difotoin.

Susah juga naik hammock ternyata
Eh kelupaan, sebelum tempat hammock yang aku pilih itu, ada semacam tulisan besar dengan bunyi PAPA yang artinya, PAnoram PAbangbon. Tadinya ga mau foto karena norak foto di depan tulisan, uda ga jaman banget, eh tapi iseng ternyata kece juga, view nya mendukung sih. Didepan tulisan itu ada taman kecil yah, harusnya jangan diinjak-injak dong, jangan juga masuk kedalamnya, kan uda dipagerin pake tali rafia, tapi tetep aja kemarin aku ngeliat segerombolan orang-orang pada masuk ke area tersebut. Sedih deh jadi terinjak-injak :( Jangan pernah rusak alam ya guys, mereka itu makhluk hidup loh!


Cukup sampe disitu aja kita nyobain wahananya, yang laen uda terlalu mainstream dan ada juga yang uda pernah nyobain di tempat lain, jadi uda ga terlalu antusias. Selebihnya kita hanya duduk-duduk aja menikmati alam yang Tuhan ciptakan sambil melihat sekeliling.

Api Pon, versi kecilnya yang ada di Lodge Maribaya

View Kapal

Ayunan yang juga mirip di Lodge Maribaya, tapi disini sudah semi otomatis, tidak menggunakan kayu seperti disana

View buat foto

Gardu Pandang dari atas

Gardu Pandang di sisi lainnya
Menghabiskan waktu 60 menit disini ternyata uda cukup, lanjut cus keluar ambil helm dan beli baslok dulu hihihi. Tanya2 sama penjualnya, ternyata di atas ada camping ground nya, dan kalo jalan terus lagi ga jauh dari situ ada air terjun nya. Lengkap deh wisata disini. Di pinggir-pinggir jalan juga uda tersedia macam-macam warung makan loh ya, jangan takut kelaperan hihihi